Cara Membuat Bir Halal Khas Betawi

Kemarin saya sudah buat camilan khas Betawi sampai dibuat 2 bagian. Nah, kali ini saya mau kasih minuman khas Betawinya. Saya ingin berbagi cara membuat bir halal khas Betawi. Iih,, mana ada bir halal? Dimana-mana yang namanya bir itu haram. Iiissh siapa bilang? Orang Betawi punya bir halalnya kok. Nih, baca deh lengkapnya ya!

Bir Halal Khas Betawi

Bismillahirrahmanirrahiim, Bir Halal Khas Betawi

Sebenarnya ini tulisan lama, tulisan ketika saya diajak Mba Ria Buchari jalan-jalan keliling Jakarta untuk menikmati kuliner Jakarta bersama Umami Aji-no-moto. Kok tulisannya pisah-pisah? wah itu ceritanya ada di tulisan Umami Food Marathon Aji-no-moto mengungkap 5 fakta tentang MSG. Salah satu wisata kuliner kita adalah mengikuti workshop cara membuat bir halal khas Betawi. 

Saat kulineran tersebut kami para Blogger diajak kulineran khas Betawi mulai dari Jakarta Timur dan berakhir di Jakarta Selatan. Pada Destinasi ke 3 di Cagar Budaya Betawi Setu Babakan, kami diberikan workshop membuat Bir Pletok. Yes, bir halal khas Betawi adalah Bir Pletok.

Kenapa dinamakan Bir Pletok?
Menurut Ibu Aci, yang memberikan workshop, asal mulanya ada Bir Pletok itu saat jaman penjajahan Belanda. Tau sendiri yaa.. Belanda kan menjajah kita selama 350 tahun. Jadi ya karakter dan kebiasaan mereka terbawa ke rakyat Indonesia. Salah satunya minum bir. Masih berdasarkan cerita Ibu Aci nih, bahwa para penjajah itu disaat cuaca dingin mereka selalu minum bir untuk menghangatkan badan.

Bir Halal Khas Betawi
Ibu Aci sedang menjelaskan cara membuat bir halal khas Betawi

Nah, orang Betawi melihat kebiasaan para kompeni (bahasa film untuk bule-bule penjajah) itu punya keinginan mencobanya. Berhubung rakyat Betawi mayoritas muslim, jadi mereka pun cari cara bagaimana bisa menikmati minuman yang menghangatkan tersebut. Dan dibuat lah minuman bir halal khas Betawi yang diberi nama Bir Pletok.

Menurut penjelasan Ibu Aci, kata Bir berarti sumber mata air. Sedangkan kata Pletok diambil karena jaman dulu air nya disimpan dalam bambu. Kalau mau dingin dimasukkan es batu. Saat dikocok berbunyi pletok. Makanya diberi nama Bir Pletok,

Waktu mengikuti workshop cara membuat bir halal khas Betawi ini, kita dibagikan resepnya. Saya waktu itu langsung pasang kuping dan handphone untuk mencatat resep yang dijelaskan oleh Ibu Aci. 

Biar tidak hilang ditelan bumi, maka saya abadikan di blog saya tercinta ini. Jujur, sampai tulisan ini di rewrite lagi, saya belum pernah mencobanya.. hahaha... soalnya yang suka hanya saya saja. Tapi insya Allah kalau waktu senggang akan saya coba. Mungkin teman-teman ingin mencobanya lebih dulu cara membuat bir halal khas Betawi, maka saya memberikan resepnya yaaa. Supaya Bir Pletok bisa dinikmati di rumah masing-masing. Catat ya!


Resep Bir Halal Khas Betawi (Bir Pletok)


Bahan-bahan Bir Halal Khas Betawi :

  • Jahe iprit (digeprek, jangan kupas kulitnya cukup dibersihkan)
  • Jahe gajah (digeprek, jangan kupas kulitnya cukup dibersihkan)
  • Daun jeruk purut 2 lembar
  • Daun pandan 1 lembar dipotong 2
  • Kayu manis 1 batang dipotong-potong
  • Biji Pala 5 butir (dihaluskan)
  • Kayu Misoi 2 potong
  • Cengkeh 1 SDM
  • Kapulaga 1SDM (digeprek)
  • Lada hitam/putih 1SDM (haluskan)
  • Kayu Sechang segenggam
  • Sereh 3 batang (dikeprek)
  • Cabe Jawa 1SDM (haluskan)
  • Gula
  • Garam
  • Air 1 panci besar 
  • Kaos buat menyaring

(Banyak yaaaa... ada 14 bumbu rempah.. ini juga salah satu saya menunda untuk membuat bir halal khas Betawi ini.. hahaha.. bilang aja malas.)

Bir Halal Khas Betawi
14 rempah bahan Bir Pletok

Cara Membuat Bir Halal Khas Betawi :

  • Didihkan air terlebih dahulu kurang lebih 30 menit.
  • Masukkan semua bumbu (kecuali kayu sechang, gula dan garam) masak hingga mendidih kembali.
  • Masukkan kayu sechang, aduk-aduk hingga air berubah warna menjadi merah. Setelah merah matikan kompor.
  • Setelah agak dingin, saring air rebusan dengan menggunakan kaos, agar ampas rempah tidak ikut kedalam.
  • Masak kembali air dengan diberi gula dan garam secukupnya, hingga rasa yang kita inginkan.
  • Setelah dapatrasa yang diinginkan, matikan kompor. Bir Pletok siap disajikan. ^_^

Tips Penyimpanan Bir Halal Khas Betawi (agar tahan 3 bulan):

  1. Pilih wadah dari kaca (botol kaca).
  2. Sterilkan dulu wadah botol yang hendak kita gunakan dengan merebusnya di air mendidih.
  3. Isi botol dengan Bir Pletok yang sudah agak dingin. 
  4. Rebus kembali botol yang telah diisi Bir Pletok di air mendidih kurleb 3 menit.
  5. Tutup wadah botol setelah agak dingin.
  6. Bir Pletok bisa tahan 3 bulan tanpa masuk ke dalam kulkas, cukup letakkan di tempat yang sejuk.

Tips Penyajian Bir Halal Khas Betawi :

  1. Jika ingin siapkan panas, cukup dihangatkan biasa, jangan sampai mendidih.
  2. Setelah kemasan dibuka, sebaiknya dimasukkan ke dalam kulkas agar tahan 3 bulan, karena jika kemasan sudah terbuka hanya bertahan 3 hari di suhu ruang.


Khasiat Bir Halal Khas Betawi (Bir Pletok)

Jika bir haram itu khasiatnya hanya menghangatkan badan saja dan lebih banyak mudharatnya, maka bir halal khas Betawi ini mempunyai beberapa khasiat baiknya. Khasiat yang didapat dengan meminum Bir Pletok adalah :
  • Menghangatkan badan.
  • Menjaga stamina tubuh.
  • Mencegah dan menyembuhkan influenca.
  • Mencegah dan menyembuhkan masuk angin.
  • Mendetoksifikasi tubuh.

Nah, banyakkan manfaatnya? Buat yang seneng minum bir haram, mending minum bir halal khas Betawi ini aja deh. Udah sehat, diridhai Allah pula. Bahan-bahannya walau banyak juga bisa kita cari kok di pasar tradisional atau di toko herbal atau toko bahan jamu. Nah, Sudah punya resep dan tau khasiatnya kaan? Tinggal dipraktekan deh. Selamat mencoba yaa! ^_^

Wassalam







29 comments

  1. Uniknyaa, banyak banget rempahnya. Memang harus niat banget bikinnya ya.
    Untungnya Mbak abadikan di blog ini jadi saya yang di Sulawesi bisa tahu juga.

    ReplyDelete
  2. Bir pletok khas Betawi sebenarnya mengandung banyak bahan-bahan alami yang bisa menyehatkan tubuh, trus mak mau nanya bedanya jahe iprit sama jahe gajah apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesuai namanya aja mba.. Iprit atau emprit kalau kata orang betawi kecil. Seemprit.. Artinya dikit. Nah jahe iprit itu yg kecil rimpangnya.

      Kalau gaiah ya identik sama hewannya. Gendut dan besar2. Atau biasa dibilang jahe putih.

      Kalau rasa lebih pedes jahe iprit dinanding jahe gaiah.

      Delete
  3. Suegerrr banget ini Bir Pletok.
    Saya lupa lupa inget, pernah minum ini apa belum, ya?
    Yg jelas, famili saya ada yg tinggal di Srengseng Sawah, lumayan deket dgn lokasi destinasi Betawi Setu Babakan.
    Nah, kalo ngga kliru, dulu pernah dibeliin bir pletok ini dah
    uenaaakkk!

    ReplyDelete
  4. Aku belum pernah icip2 bir pletok nih... tapi kayaknya mirip ya sama wedang jahe atau wedang uwuh mungkin... Penasaran coba bikin apa mending beli jadi aja ya..hehe

    ReplyDelete
  5. Ternyata bahan-bahan pembuat bir pletok ini banyak rempah-rempah ya. Banyak khasiatnya terutama dapat menghangatkan badan..

    ReplyDelete
  6. Berhubung di artikel ini menyoroti tentang bir halal, aku jadi penasaran mam, bir pletok ada yang non halal ya? Kalau ngga halal apa karena melewati proses fermentasi? Makasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan biasanya kata Bir atau Beer itu identik dengan minuman haram, Mba. Kenaoa jadi halalnya ya diatas juga sejarahnya sudah saya tulis.

      Delete
  7. Pas baca komposisi bahan-bahannya, perutku kok jadi berasa anget ya hehehe. Meskipun bir pletoknya dipakein es, bisa tetep bikin perut anget nih.

    ReplyDelete
  8. Baru tau aku sejarah bir pletok seperti itu, padahal aku suka banget minuman bir pletok. Mau dingin mau panas pokoknya suka deh. Duh jadi pengen nih.

    ReplyDelete
  9. Dulu aku punya langganan yang jual bir pletok ini di Semarang sini mba. Tapi udah beberapa tahun ini ga jualan lagi. Entah pindah atau bagaimana. Kebayang betapa rempongnya kalau bikin sendiri ya, bahannya banyaaakk... :)

    ReplyDelete
  10. Kayu Misoi itu semacam apa ya mbak? atau ada istilah yg lebih umum? atau saya aja yg nggak mgerti ya hahaha

    sama cabe jawa, ini saya juga nggak ngerti pdhl saya orang jawa wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada itu mba contohnya di gambar. Kalau mau beli mgkn di marketplace bisa dapet kali mba.

      Delete
  11. Ada 14 bumbu rempahnya, banyak sekali manfaat ya mbak. penasaran rasanya.

    ReplyDelete
  12. Ternyata Bir Pletok itu rempah-rempah isinya ya Mba. Bagus dong khasiat Jahe, lada hitam, kapulaga, secang, sereh. Kok saya jadi inget resep JSR nih. Btw trims sharingnya Mba Ade, saya jadi tahu nih minuman khas Betawi yang satu ini

    ReplyDelete
  13. Dilihat dari rincian bahannya, udah jelas bir satu ini halal dan menyehatkan. Kalau bir yang satunya, udah lah haram, menyakitkan pula. Bawa efek sakit kronis, maksudnya :))

    Aku tuh udah beberapa kali kulineran di lapak2 kuliner Betawi, dan pernah ada beberapa kali disuguhi bir pletok. Udah ada niat mau coba, entah kenapa gak jadi karena lupa/gagal, dan akhirnya sampai sekarang belum icip-icip. Penasaran banget pengen coba. Kayaknya ada yang jual ya di marketplace.

    ReplyDelete
  14. Wuah komplit amaaat!
    Belom pernah nyobain bir pletok hiks hiks.. padahal suami Betawi asli!

    Aku sih bayanginnya kok malah kayak teh wedang uwuh tapi dingin gitu gak sih?

    ReplyDelete
  15. Kalau mau di pasar sudah banyak yang jual bir pletok dan sudah diracik pula. jadi tinggal cemplung ke air aja dan kasih gula.

    ReplyDelete
  16. Haha awalnya agak heran dengan judulnya. Tapi ternyata bir pletok ini toh. Dulu pernah disuguhi temen. Cuma ga dikasih tau namanya. Emang enak banget...

    ReplyDelete
  17. Lihat ada jahe sebagai salah satu banhannya, langsung kebayang kalau minuman ini pasti menghangatkan badan dan bikin bugar. Rempah rempahnya 14 item itu pasti manfaatnya juga lebih banyak lagi, mengingat setiap rempah sendiri sudah banyak manfaat ya

    ReplyDelete
  18. dari bahan2 itu, saya belum paham ini nah mak Kayu Misoi 2 potong, bolehlah nanti diulas juga dua bagian juga gak apa, hahaha. Sering ke JKT tapi belum pernah minum bir ini

    ReplyDelete
  19. wah ini, satu satunya bir halal dan menyehatkan ya mbak
    aku dulu pernah nyobain, saat tinggal di jakarta
    di kasih pas main ke rumah teman,

    ReplyDelete
  20. Aku selalu memberikan bir pletok buat tamu yang datang ke Bandung sebagai oleh-oleh, kak Ade.
    Tapi sejujurnya, aku sendiri belum pernah minum.
    Kalau melihat dari bahannya, pasti rasanya enak banget di badan yaa.. Hangat dan menenteramkan.

    Eaaa~
    Kaya siapa ini??

    ReplyDelete
  21. Masyaalah, pantesan ya ini khasiatnya ke badan bagus, ternyata bahan-bahannya rempah semua itu. Kalau minum pas masuk angin enak banget mba ade, sayang udah jarang yang jualan

    ReplyDelete
  22. namanya kontroversial ya mbak Ade. Bir hehe meski halal, kalau bir rasanya gimana gitu yaa hehhe

    Banyak pakai rempah khas indonesia ya beneran khas minuman khas betawi

    ReplyDelete
  23. Aq belum pernah coba bir pletok nih. Tapi dari bahan - bahannya rempah gitu ya mbak. Bagus buat kesehatan dan hangat di badan

    ReplyDelete
  24. Wow banyak banget Bahan untuk membuat bit pletok tapi khas Indonesia, yah, karena pakai rempah-rempah.
    Apakah kompeni ikutan nyicipin bir ini zaman dulu kala? Aku pernah beli sebotol kecil sekitar 12ribuan. Segaaaar!

    ReplyDelete
  25. aku dari dulu itu pengen nyoba banget bir pletok ini. cuma masih maju mundur soale walau halal tetep bir kan xD. Padahal dibikinnya rempah juga ya berasa hangat baca resepnya :").

    ReplyDelete
  26. liat bekgron fotonya kayak kenal itu kaos. eh bener... ini waktu di setu babakan :D
    enak yaa rasa bir pletoknya. btw kapan kita bisa ketemuan? kangen euyy

    ReplyDelete

Aduuuh ma kasih yaaa komentarnya. Tapi mohon maaf, buat yang profilnya "unknown" langsung saya hapus. Semoga silaturahmi kita selalu terjaga walau lewat dumay. Selamat membaca tulisan yang lainnya ^_^