Cara Membuat Jengkol Empuk dan Tidak Bau

Jengkol untuk sebagian orang merupakan makanan yang dimusuhi, alasannya karena pahit dan bau. Padahal Jengkol jika diolah dengan benar akan menjadi masakan yang enak. Memang tidak semua bisa masak Jengkol dengan baik, sehingga terasa phit, keras dan bau. Nah, kali ini saya spesial buat catatan khusus untuk para pencinta Jengkol, tentang cara membuat jengkol empuk dan tidak bau. Cekidot!

cara membuat jengkol empuk dan tidak bau

Bismillahirrahmanirrahiim, Cara Membuat Jengkol Empuk dan Tidak Bau

Jengkol ini masakan tradisional Indonesia banget. Sebagian besar rakyat Indonesia pasti tau tentang Jengkol. Ciri khas masakan tradisional dari Padang dan Betawi banget ini. Yes, masakan keluarga kami.. xixixi... Kalau dari Padang terkenal dengan Jengkol Baladonya. Sedangkan Betawi ciri khasnya adalah Semur Jengkol. Namun bukan berarti di daerah lain tidak memasak Jengkol sebagai olahan lauk. Banyak kok. Hanya saja, tak semua orang bisa memasak jengkol dengan enak. Saya pun kudu belajar sama chef di rumah a.k.a Ibu saya, sehingga saya dapat cara membuat jengkol empuk dan tidak bau.

Ya, alasan orang enggan makan Jengkol memang yang pertama adalah karena bau. Dan baunya itu awet banget loh sampai menjadi pengharum ruangan di kamar mandi. Saya pun awalnya nggak suka Jengkol dengan alasan tersebut. Tapi setelah saya dijejali sama sepupu saya yang katanya kayak ayam, saya pun mulai suka. Ditambah diracuni oleh partner ngajar saya yang hobi makan jengkol. Plus ditambah teman ngajar saya yang orang Padang, Uni Zul, dan Ibu saya yang memasak jengkol nggak bau dan tetap enak. Hmmm... akhirnya jadi makanan favorit.

Bersyukur punya suami hobi juga makan jengkol, jadi makin happy deh. Cumaaa ya itu, saya baru belajar masak jengkol dengan Ibu saya yang ketiga.. xixixi.. yes, almarhumah mama dan almarhumah ibu sambung yang kedua nggak suka jengkol, jadi yaaa nggak paham deh masak jengkol yang enak kayak gimana.

Nah, Ibu sambung saya yang ketiga ini dulunya mantan Chef di Riyadh, jadi paham dong yaa dengan segala jenis masakan, terutama masakan Arab dan masakan Nusantara. Maka belajarlah saya sama beliau cara membuat jengkol empuk dan tidak bau.

Alhamdulillah cara membuat jengkol empuk dan tidak bau ini berhasil saya jalani, sampai-sampai admin Connecting Mama yang memang pencinta kearifan lokal, selalu pesan dibawakan Jengkol Balado buatan saya setiap kali kita meeting... hahaha.. Itulah kenapa saya klop dengan mereka. Satu selera nusantara.

Nah, daripada saya ditanya mulu cara membuat jengkol empuk dan tidak bau, lebih baik saya tulis aja deh disini biar semua pun bisa mempraktikkan dirumah.

Cara Membuat Jengkol Empuk dan Tidak Bau

1. Pilih Jengkol yang tua.

Bahan utama jengkol juga menentukan keempukan jengkol. Dipasar kita bisa memilih jengkol yang tua. Ciri-ciri jengkol tua dan enak untuk dimasak adalah sebagai berikut :

  • Berkulit gelap dan buahnya berwarna kekuningan, tapi jangan yang terlalu kuning agak kehitam yaa biasanya itu buat jengkol jadi pahit. 
  • Bentuknya agak menggembung. Jengkol yang bentuknya agak menggembung biasanya lebih empuk dibanding yang pipih.
  • Baunya khas jengkol dan tidak menyengat.
  • Susah untuk dipatahkan. Jadi semakin tua jengkolnya semakin alot, susah untuk dipatahkan.. kayak manusia aja yaa... semakin tua semakin kokoh prinsipnya.. iiih apa sih... 
cara membuat jengkol empuk dan tidak bau
Contoh Jengkol yang pahit jika dimasak

Biasanya kalau saya buru-buru, saya cukup lakukan ciri yang mematahkan jengkol dan menggembung. Cuma yaa kalau pas nimbang tetep aja dapat yang pipih, kan Jengkolnya banyak.

2. Rendam Jengkol minimal 2 jam sebelum masak.

Ini ajaran Ibu saya, untuk rendam Jengkol minimal 2 jam. Tapi kalau saya lebih lama lagi rendamnya. Misal saya mau masak pagi, malam sebelum tidur saya rendam. Atau saya mau masak sore, pagi-pagi bangun tidur saya rendam. Saat merendam jangan lupa diberi garam 1 sdt yaa. Fungsinya untuk menghilangkan bakteri dari tumbuhan atau buah-buahan.

3. Rebus Jengkol kurang lebih 30-45 menit.

Setelah direndam, kita mulai kupas kulitnya. Jengkol yang sudah tua dan bagus, biasanya kulit mudah dilucuti... duh.. bahasanya apa ya yang enak.. kayak baju aja dilucuti. Maksudnya dikupas. Yes, kupas kulitnya yaa.. kalau saya sih bilangnya dikelet.. hahaha.. bahasa Betawi banget. 

Setelah dikupas kulitnya kita cuci bersih dan rebus jengkol 30 - 45 menit atau sampai empuk. Rebusnya bersama sereh dan 1 sdt garam. Serehnya disesuaikan yaa.. Kalau banyak jengkolnya ya banyak juga serehnya. Fungsi sereh disini untuk menghilangkan bau menyengat dari Jengkol tersebut. Termasuk saat BAK di kamar mandi tidak terlalu bau nantinya.

Ada juga yang rebusnya menggunakan 1 sendok kopi hitam.  Saya juga pernah coba, tapi saya ngerasa ada taste of Jengkol yang berkurang. Dan warna jengkol jadi coklat doff, nggak metalic gitu deh. Jadi liatnya kurang bergairah.. Xixixi.. Saya kalai disuruh pilih pakai kopi atau sereh, mending banyakin serehnya. 


4. Keprek Jengkol hingga retak.

Setelah kelar di rebus, kita tiriskan airnya, lalu Jengkol kita keprek. Jangan langsung dimasak. Jika langsung dimasak, biasanya jengkol agak keras. Kecuali mau buat jengkol yang dipotong-potong seperti kentang goreng yaa.. itu nggak perlu dikeprek.

Setelah dikeprek kalau mau Jengkol lebih legit lagi bisa digoreng dulu sebelum dimasukkan bumbu. Berhubung saya memang sedang mengurangi minyak, saya nggak pernah menggorengnya. Langsung saya olah dengan bumbu.

Biar lebih jelas lagi, teman-teman bisa lihat cara membuat jengkol empuk dan tidak bau di reels instagram @ummimakan.

Nah, setelah melakukan keempat cara membuat Jengkol empuk dan tidak bau diatas, baru deh kita olah jengkolnya sesuai selera kita. Bisa dijadikan Jengkol Balado, Semur Jengkol, Jengkol Teri Cabe Ijo, Rendang Jengkol, Jengkol Sambal Matah atau olahan Jengkol kekinian seperti  Jengkol asam manis, Jengkol Lada Hitam, dll. Malah pernah saya memasak Spaghetti Saus Jengkol... xixixi... Blasteran banget kan?

cara membuat jengkol empuk dan tidak bau
Jengkol Balado favorite di keluarga kami

Oke, setelah paham cara membuat Jengkol empuk dan tidak bau, kini tinggal teman-teman eksekusi deh. Selamat mencoba ^_^


Wassalam









25 comments

  1. Mbak Ade...suamiku mau makan jengkol karena dia pernah lama tinggal di Sumatera (Bengkulu dan Medan), jadi tahu banget makanan ini. Kalau aku baru tahu jengkol saat di Jakarta. Ya ampun aku ga pernah bikin, biasa beli nih hihihi. Ada tips membuat jengkol empuk dan tidaak bau begini jadi pengin masak sendiri euy...
    Cus, cobain nanti ah

    ReplyDelete
  2. Ya ampun aku terakhir makan waktu masih sekolah, dipaksa istrinya sepupu waktu itu hihihi, Ternyata enak & gak bau. Tapi setelahnya ga berani makan takut bau.
    Eh mbak Ade punya tips masaknya nih

    ReplyDelete
  3. Maak seumur umur sdh kepala 4 belum pernah cobain jengkol, harap maklum ya mak dari solo makanan jengkol pete tidak begitu sering orang bikin.

    Dari sini jadi tahu ada tips memasak jengkol yang sedep tidak bau, makasih mak.

    ReplyDelete
  4. Biasanya ku lihat jengkol digeprek, apa itu supaya cepet matang?
    aku belum pernah makan jengkol, suami juga enggak suka sih jadi yaa skip aja tiap lihat jengkol di pasar. Kalau ketemu Mbak Ade aja deh minta ajarin masak jengkol langsung.

    ReplyDelete
  5. waaah baca postingan ini suamiku bakal happy mba, soalnya dia suka banget hehe. tapi aku belum ketemu jengkol nih di Selandia Baru, bakal kangen deeeh

    ReplyDelete
  6. sebagai penggemar jengkol keripik doang, baca orang makan kancing ini kayak.... uh pengen tapi ... gitu

    pernah dikirim sama mbak Rien
    terus eh kok enak juga ya, tapi kalo disuruh buat nyerah!

    ReplyDelete
  7. wah, aku belum pernah makan jengkol nih mbak dan suami juga gak suka nih jadi aman gak perlu bikin di rumah hahaha

    Tapi kalo lagi botram trus lihat ibu2 lagi pada makan jengkol kayaknya pada nikmat bener deh hehehe

    ReplyDelete
  8. Haduuh aku nggak terlalu doyan jengkol sih, yang doyan jengkol di rumah tu Ibu dan adekku. biasanya dimasak balado, atau digoreng cocol sambal gitu.. Mungkin aku perlu share tipsnya ke ibu nih, supaya kalau masak jengkol nggak bau lagi.

    ReplyDelete
  9. Aku dong belum pernah coba makan Jengkol, walau teman-teman terdekatku pada doyan dan suka ngeracunin tapi belum teracuni. Tanteku ada nih yang masak jengkolnya enak.banget kata sepupuku.

    ReplyDelete
  10. Lezatnyaa..
    aku suka jengkol, kak Ade.
    Hanya sungguhan gak bisa mengolahnya. Pingin sesekali menyajikan masakan jengkol hasil buatanku, hihi...
    Berbekal panduan dari tulisan kak Ade, bismillah..
    Belajar mengolah jengkol perlahan, semoga bisa jadi enakk dan semua suka.

    ReplyDelete
  11. Wah tipsnya baru pertama kali aku ketahui mbak. Maklum nyaris ga pernah makan jengkol. Kayaknga baru 1 x aku yaitu semur jengkol. Da menurutku rasanya enak. Campuran rasa kentang dan ayam. Hehe

    ReplyDelete
  12. Aku kenal jengkol setelah menikah mbak, suami orang Bengkulu. Pas suatu hari ada kerabat yang datang, bawain jengkol. Karena saya nggak pernah masak jengkol, jadilah suami yang masak. Di rendam, di rebus dengan daun jeruk, terus di geprek di cobek pakai ulekan. Sampai ulekannya patah hehe

    ReplyDelete
  13. Wah makasih umi Fikri tipsnya oke banget, pernah masak jengkol tapi masih kerasa baunya, ternyata harus pilih yang tua yaa. Dulu sih pas ada mama, tinggal pesen aja minta dibuatin, sekarang kudu pintar ngolah sendiri.

    ReplyDelete
  14. Mba, aku belum pernah makan jengkol. Kayaknya kalau diminta masak Jengkol, aku sudah punya rekomendasi cara masak jengkol nih.

    ReplyDelete
  15. Aku pecinta Jengkol. Sekarang belinya pas matang, tinggal olah sendiri deh. Btw, jengkol tua rasanya lebih enak. Kalau jengkol muda enaknya digoreng, colek sambal. Kaya lalapan gitu

    ReplyDelete
  16. dulu di Beengkulu kami punya pohon jengkol dan sering masak jengkol. Bahkan aku sering naik pohon jengkol hahaha... seru aja makan jengkol, sayang sekarang udah enggak bisa makannya karena ada asam urat dll

    ReplyDelete
  17. Aku suka jengkol dan baru makan jengkol pas pindah Jkt sini mbak. Tp gak berani masak sendiri krn ya itu takut bau hehe
    Ternyata gtu ya caranya upaya gak terlalu beraroma, moga kapan2 bisa praktik masaknya hehe TFS

    ReplyDelete
  18. Aku tuh suka Pete tapi belum pernah makan jengkol entah kenapa belum punya keberanian untuk mencoba, selain aromanya juga yang aduhai pisan hihi bisa gempar orang rumah kalau makan jengkol hehe..

    ReplyDelete
  19. Aku dan suami tim gak bisa makan jengkol, heuheu. Padahal sering dikasih sama ipar. tapi tetep aja gak bisa. Paling makan sebiji udah maksimal banget itu. Mau dikata masakanya kayak apa, aku belum bisa konsumsi jengkol. Tapi kalau dibilang rasanya enak, ya lumayan sih. Nggak se-horor yang aku bayangkan. Cuma masalah nggak nyaman aja sih yang bikin gak bisa konsumsi makanan yg satu ini. Ternyata masak jengkol juga ada trik khusus ya biar hasilnya oke. Ini yg perlu aku tunjukin sama iparku.

    ReplyDelete
  20. Eh ternyata kok mudah ya bikin jengkol empuk..apalagi rendamnya cukup 2 jam saja dan di rebusnya juga gak pake lama...

    ReplyDelete
  21. jengkol tu enaak banget. Apalagi kalau direndang. sayangnya bau kalau BAK itu kok susah ilangnya ya. jadi agak jarang makan jengkol karena masalah itu sih. padahal aslinya hobi...

    ReplyDelete
  22. suamiku suka masak iniii, tapi langsung di bumbu merahhhh sedapp banget jadi ga terlalu kerasa di mulutnya heheheh

    ReplyDelete
  23. Pernah sekali makan jengkol kaya kentang ya mba, tapi ga nahan pas paginya buang air, tipsnya boleh dicoba nih..

    ReplyDelete
  24. Ooooh, jadi ada teknik geprek2an ini toh pada si jengkol sebelum dimasak 😁😁 Aku doyannya jengkol yang disemur atau balado sih. Paling makan 5 kancing, tapi sama aja baunya dengan makan 1 kancing, begitu katanya wkwkwkwkw 😅 Sekarang udah tau caranya deh biar jengkol ga bau dan empuk. Tungguin aku main ke rumah mbak Ade ya hahaha...

    ReplyDelete
  25. Neneknya Syadat waktu juga pernah bilang, kalo dia bikin semur jengkol, ini rebus jengkolnya pake kopi tapi jangan banyak2. Btw ibu yg sekarang pernah jadi chef di Riyad ya, Masya Allah. Jadi banyak ilmu yg bisa beliau bagi ya.

    ReplyDelete

Aduuuh ma kasih yaaa komentarnya. Tapi mohon maaf, buat yang profilnya "unknown" langsung saya hapus. Semoga silaturahmi kita selalu terjaga walau lewat dumay. Selamat membaca tulisan yang lainnya ^_^