Pecak Bandeng Betawi

Pecak Bandeng Betawi
Photo doc Nitalanaf

Bismillahirrahmanirrahiim
Assalamu'alaikum w.w.

Hai, teman-teman..
Sabtu, 16 Desember kemarin saya diajak kulineran khas Betawi oleh Dapur Umami Aji-no-moto dan Tabloid Bintang diacara Umami Food Marathon. Destinasi yang dituju ada 3. Mulai dari Jakarta Timur hingga Jakarta Selatan. Perjalanan ini bukan hanya blogger saja, melainkan ada  dr. Diyah Eka Andayani, SP.GK, M.Gizi, sebagai dokter ahli gizi dan ada chef Ari Galih. Kita semobil loooh...

Cerita lengkap Umami Food Marathonnya ada disini ya :
Umami Food Marathon Aji-no-moto Mengungkap 5 Fakta tentang MSG bagi Kesehatan

Salah satu destinasi Umami Food Marathon ini adalah di Warung Mak Dower. Warung Mak Dower terletak di
Jl. Pemuda No.72
Jati RT.2/RW.4
Jati - Jakarta Timur

Warung Mak Dower ini mempunyai slogan Pedesnya Nampol Sambalnya Bikin Sewot, yang memang terbukti sebagian besar masakannya bercita rasa pedas. Di Warung Mak Dower ini, kami para blogger bukan hanya sekedar menikmati masakan di rumah makan khas Betawi tersebut, tapi kami juga menyaksikan live show, demo masak dari Chef Ari Galih.

Chef Ari mempraktekan resep Pecak Bandeng yang menjadi menu andalan Warung mak Dower. Saya akui, Pecak Bandeng di Warung mak Dower tuh.. iiih... muanteb e poool. Rasa asam, pedas dan gurih kriuk-kriuk bandengnya tuh menari di dalam mulut.

Nah, kali ini saya memberikan kesempatan buat teman-teman yang nggak punya waktu untuk kulineran ke Warung Mak Dower, bisa menikmati Pecak Bandeng tersebut di rumah. Tapi resep ini dibuat ala Chef Ari yaa...

Ini resepnya :



RESEP PECAK BANDENG BETAWI

Bahan Utama :
- Ikan bandeng  1 ekor
- Minyak
- Garam dan penyedap rasa secukupnya.

Proses membuat bahan utama :
Belah ikan bandeng menjadi 2, tanpa terpisah. Seperti pada gambar dibawah ini :

Pecak Bandeng Betawi
photo taken by bandengmassipa.worpress.com

Lalu cabuti duri di bandeng tersebut dengan menggunakan pinset. Biar nggak keder cabutin durinya. lihat posisi duri yang tertera pada gambar ya.

Pecak Bandeng Betawi
photo taken by suhirmantphpi.wordpress.com

Setelah aman duri/tulang bandeng dari ikan bandengnya, taburi ikan dengan garam dan penyedap rasa. Diamkan dulu hingga beberapa menit agar garam menyerap. Setelah itu goreng ikan dengan minyak panas dan api kecil hingga kering kecoklatan. Lalu sisihkan.

Bahan - bahan kuah Pecak :
- Bawang merah 3 siung diiris
- Cabe Orange 5 - 10 butir (tergantung selera pedasnya)
- Jahe 1 ruas jari
- Kencur 1 ruas ibu jari
- Tomat hijau 1 butir
- Jeruk nipis 1/2 butir
- Asam kandis  1 buah
- Gula, garam dan bumbu penyedap secukupnya

Proses membuat bumbu Pecak :
Sebelum proses menggoreng bandeng dan membuat kuah pecak, keprek asam kandisnya (jangan sampai hancur, asal kebuka saja dalamnya), lalu direndam dengan semangkok air hangat. Agar asamnya menyatu dengan air.

Pecak Bandeng Betawi
rendaman air asam kandis

Setelah itu baru kita kerjakan bumbu pecaknya. Cara membuat bumbu pecaknya, uleg bawang merah, cabe, jahe, kencur secara kasar. Nggak usah sampai halus benar, yang penting mereka menyatu. Setelah diuleg kasar, campur dengan rendaman air asam kandis dan perasan jeruk nipis. Beri gula, garam dan penyedap rasa secukupnya. Aduk-aduk hingga rata.
Pecak Bandeng Betawi
Chef ari nguleg sendiri bumbunya

Nah, selesai deh.. tinggal penyajiannya. Cara penyajiannya : letakkan bandeng goreng di piring, lalu siram dengan bumbu pecak dan potongan tomat hijau. Taraaaa... this is it.. Pecak Bandeng Betawi ala Chef Ari Galih.

Pecak Bandeng Betawi
photo doc Mba Diah Woro

Selamat Mencoba ^_^

Wassalam



35 komentar:

  1. Ibuku tuh penasaran mau bikin pecak ikan, sampai saat ini rasanya belum ada yang pas. Coba aku kasih resepnya deh,mungkin bisa bikin yang enak heheheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi.. kasih, mbaa. Ini resep langsung dari chef ^_^

      Hapus
  2. Detail banget step by step-nya :D Cobain jugaa dooong...

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus
  3. Belum pernah masak pecak bandeng, keliatannya enak banget ya mba, nanti coba praktek ah, moga aja seenak masakan chef Ari Galih hehe Makasih resepnya ya Mba Ade

    BalasHapus
  4. Asik banget mbak diajak jalan2 trus kulineran. Aku belum pernah nyobain mbak. Duh jd mau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu uh.. alhamdulillah ada yang baik mau ngajakin ^_^

      Hapus
  5. Pedes ya mak? Aduh aku ga janji bakal bisa makan kalau pedes, tapi ngiler sama ikannya tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal kurangin aja cabenya. Atau nggak usah pakai cabe kalau nggak suka pedes ^_^

      Hapus
  6. Masakan di mak Dower nak semua, bikin nagih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangeeet, bun. Aku paling suka yang ini

      Hapus
  7. wadukh, bacanya sampe keringetan . .
    bisa dicoba nih .
    bumbunya sederhana tapi bisa menjadi menu andalan itu luar biasa mba. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyup.. mungkin rahasianya di cara masak. Xixixi. Tapi serius enak ini, Mas

      Hapus
  8. Nasi panas siap nih hahaha...pecak itu enak ya segar bumbu nya juga minimalis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba.. bumbu minimalis rasanya maksimal.

      Hapus
  9. Aku mau dimasakin aja sama mba ade deh. Kalo masak yg susah-susah gitu sering gagal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. sebenernya sama. Tapi ayo main ke rumah nanti dimasakin ^_^

      Hapus
  10. Bersihin duri bandeng PR banget ya mba, aku nyerah kayaknya.. haha tapi itu pecaknya keliatan nampol bangeeett.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. kalau males (seprti saya) abaikan durinya. Masak aja langsung. Atau setelah dibelah presto dulu. Tapi jgn lama2, nnati ancur hehe

      Hapus
  11. Kayaknya aku bs praktek dirumah. Tapi nyabutin dirinya itu ntah bs ntah engga. Bs ga sih gausah dicabut aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa kok. Gorengnya kering banget nanti durinya juga kriuk2. Atau di presto dulu sebelum di goreng.

      Hapus
  12. Pecak ini enakk dan aku sukaak.. Tapi suamiku engga doyan karna katanya ky makan bumbu mentah.. Xixixi beda selera :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. iya makanan itu enak atau nggaknya tergantung selera masing2. ^_^

      Hapus
  13. pernah makan pecak bandeng, emang endeuss banget mba Ade, seger dari kecurnya itu yang beda, mau coba bikin sendiri, tapi kira2 enak nggak yaa..hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah enaaak. Ayo buat, Mba.. nanti saya mampir. ^_^

      Hapus
  14. Mencabuti duri bandeng ini yang butuh kesabaran tingkat tinggi hehe. Aku bagian makan masakan Mbak Ade aja deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. ga usah dicabut juga g papa. Asal goreng kering aja ^_^

      Hapus
  15. Bandengnya ....chefnya... duhhh ikeran langsung..hahahaha. klo disuruh bikin sendiri duhh enakan nikmati langsung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. enaknya memang begutu.

      Hapus
  16. Pecak mah udah gak aneh, suka makan. Tapi kalo pake ikan bandeng belum pernah nih, ah jd penasaran sm rasanya, pasti seger ya. Tapi harus hati2 deh sm duri tulangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang biasanya pakai ikan apa?

      Hapus
  17. Mba Ade, aku nggak bisa nih belah ikan bandeng jadi dua dan rapi gitu. Biasanya dipotong biasa aja trus dipresto. Mba, kan bisa juga kita pukul dlu ikan bandengnya trus keluarkan durinya lewat belahan samping trus di belah jadi dua gitu kan? Aku biasnaya bikin bandeng presto atau bandeng bumbu kuning asam manis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk membelahnya saya selalu minta bantuan tukang ikan saat membeli di pasar atau supermarket. Selain saya belum canggih bener membelahnya, pisau dapur saya itu tidak setajam silet.. eh.. maksudnya tidak setajam tukang ikan atau ayam di pasar. ^_^

      Hapus
  18. Duh paling malezzz nyabutin durinya😂

    BalasHapus

Aduuuh ma kasih yaaa komentarnya. Semoga silaturahmi kita selalu terjaga walau lewat dumay. Selamat membaca tulisan yang lainnya ^_^