5 Kendala ketika Anak Ikut Berkonten dan Cara Mengatasinya

Friday, May 12, 2023

Menjadi seorang content creator, apalagi yang mempunyai nichie parenting, pastinya akan selalu mengajak anak untuk ikut serta dalam kontennya. Yes, saya beberapa kali mendapat produk yang mewajibkan kedua anak saya menjadi bagian dari konten. Dan hal tersebut tak mudah. Beberapa kali saya menghadapi kendala yang bikin kepala puyeng. Apa saja kendala ketika anak ikut berkonten dan bagaimana cara mengatasinya? Baca terus tulisan saya yaa!

5 Kendala ketika Anak Ikut Berkonten dan Cara Mengatasinya
Bismillahirrahmanirrahiim, 5 Kendala ketika Anak Ikut Berkonten dan Cara Mengatasinya

“Fotonya wajib ada anaknya ya, Mom!”

Perintah ini seringkali saya terima ketika mendapat produk untuk kebutuhan anak. Dan itu tantangan sekali untuk saya. Mengikutsertakan anak dalam konten itu tidaklah seindah hasilnya. Iya, kita kan suka gemas dan lucu melihat foto anak endorse sebuah produk. Gemas sekali, tapi kenyataannya ada drama dibalik frame video atau foto yang dihasilkan. Dan ini lah kendala ketika mengajak anak masuk kedalam konten kita.

Kendala Bahasa

5 Kendala ketika Anak Ikut Berkonten dan Cara Mengatasinya

Seringkali anak kurang paham dengan perintah yang kita inginkan sesuai arahan dari klien. Jangankan anak, terkadang kita sendiri suka kurang pas ketika membaca tulisan petunjuk kan?

Nah ketika saya menghadapi kendala ini, saya biasanya memberikan perintahnya dengan gambar. Misal saya maunya Adek Fi melakukan senyum lebar, maka saya searching dulu foto anak tersenyum lebar di google. Biasanya dengan begini anak mudah diarahkan. Mau berapapun usia anak, akan mudah dipahami jika kita memberikan perintahnya dengan menggunakan gambar.

Kendala Emosi

5 Kendala ketika Anak Ikut Berkonten dan Cara Mengatasinya

Wah ini paling sering nih ketika mau buat konten, moodnya lagi nggak bagus atau tiba-tiba nangis karena diganggu kakak atau adiknya. Kalau begini bukan cuma anak yang emosi, kadang ortunya ikut emosi… hahaha…

Cara mengatasi masalah emosi ini, saya kadang melihat waktu yang pas dalam membuat konten. Karakter anak kita kan hanya kita yang tau yaa. Jadi sebisa mungkin saya jauhi anak dari hal-hal yang bikin dia cranky. Dan saya ajak diskusi dulu sama anak-anak, kira-kira kita mau buat konten seperti apa dan mereka melakukan hal apa. Tentunya diskusi dalam gaya bahasa mereka yaa.

Kendala Waktu

5 Kendala ketika Anak Ikut Berkonten dan Cara Mengatasinya

Terkadang deadline dadakan atau sempit membuat kita agak kesulitan mengatur waktu agar anak mau diajak bekerjasama dalam konten. Kalau konten organik waktunya bisa kita yang atur mau kapan saja ya. Tapi jika konten berdasarkan permintaan klien ini nih.

Kalau sudah begini, kendala 1 dan 2 bisa ikut menyertai. Biasanya untuk waktu saya mengikuti jadwal anak. Hal yang diperhatikan adalah mengendalikan poin no 2 tuh. Jadi saya berusaha mencari waktu yang pas untuk anak. Jika waktunya tidak pas saya bisa menolak tawaran klien membuat konten.

Kendala Produk Tidak Disukai Anak

5 Kendala ketika Anak Ikut Berkonten dan Cara Mengatasinya

Namanya produk klien kan belum tentu anak suka ya? Tapi karena kita di hire untuk mempromosikan produk, maka mau nggak mau ya tetap kita jalankan.

Untuk mengatasi hal tersebut, saya biasanya mencoba dulu produknya. Kalau sekiranya produk tersebut tidak cocok disukai anak, saya mengakalinya dengan hal-hal yang mendekati produk klien. Misal nih yaaa.. Adek nggak suka dengan tablet, tapi saya harus membuat konten Adek makan tablet tersebut, biasanya saya membuat konten hanya sampai produk mau masuk mulutnya. Jadi tidak benar-benar ditelan tabletnya. Untuk kalimat reviewnya saya pun tak akan lebay melebih-lebihkan bahwa Adek suka sekali. Cukup disampaikan bahwa produk cocok untuk anak. Lain halnya kalau klien terima review jujur, maka saya akan gamblang menjelaskan semuanya.

Kendala Tempat

5 Kendala ketika Anak Ikut Berkonten dan Cara Mengatasinya

Nah, tempat juga bisa menjadi kendala untuk anak. Saya sebisa mungkin mencari tempat yang jauh dari playground. Karena playground bisa mengganggu fokus anak. Tapi tempat harus wajib yang ada jaringan internet kuat. Kenapa? Biasanya iming-iming main gadget adalah hal yang pas agar anak bisa melakukan konten sesuai kemauan kita… xixixixi…

Loh, iya kaaan.. kita aja yang dewasa pasti senang kan melakukan konten berbayar? Jadi wajar kalau anak-anak pun ada reward untuk mereka melakukan adegan dalam konten. Makanya sebisa mungkin cari tempat yang ada jaringan internet seperti free wifi.

Bicara free wifi saya biasanya pakai wifi.id salah satu produk dari IndiHome


Apa itu Wifi.id?

Kita tau yaa… Salah satu internet providernya Indonesia, yaitu Telkom Indonesia berusaha memberikan inovasi-inovasi terbaik bagi pengguna internet di Indonesia. Apalagi sekarang kan jaman digital. Semua informasi bisa didapat selama ada jaringan interner.

Berhubung PT. Telkom Indonesia dulu hanya memiliki jaringan telepon rumah, maka mulai berinovasi sebagai provider internet dengan memberikan layanan IndiHome.

Tapi tapi tapi… banyak pelanggan yang agak mikir kalau mereka ada diluar mereka masa harus langganan provider lain? Akhirnya Telkom Indonesia mempersembahkan Indonesia Wifi (wifi.id).

Wifi.id adalah layanan tambahan IndiHome yang memungkinkan para pelanggan IndiHome untuk mengakses internet berkecepatan tinggi melalui jaringan luas Wifi.id hingga 100 Mbps saat berada di luar rumah.

Teknologi wifi adalah jembatan yang menghubungkan setiap kebutuhan internet pelanggan. Wifi.id sebagai penyedia jaringan internet yang menawarkan layanan wifi untuk publik dan korporasi hingga ke pelanggan. Wifi.id juga bermitra dengan UMKM dalam penyediaan akses internet yang terjangkau dan membantu pemerintah daerah dalam membangun kota pintar di daerahnya.


Apa saja yang ada dalam Wifi.id?

Saya pernah membahas tentang 7 poin penting yang ada pada Wifi Id. Buat teman-teman yang ingin baca lengkapnya silakan klik tulisan saya yang berjudul 7 poin penting tentang layanan penting wifi id dari Teklom.

Nah, sekarang para mama content creator sudah siap mengajak anaknya berkonten ria dimanapun tempatnya bersama IndiHome? Semoga segala kendala berkonten bersama anak bisa teratasi yaa.Sehingga kita bisa beraktifitas tanpa batas, termasuk berkonten bersama IndiHome, internetnya Indonesia. Begitupun berkonten bersama anak. Selamat mencoba!

Wassalam


21 comments

  1. Haha iya banget nih
    Emang kadang banyak Kendala yang kita hadapi saat ajak anak berkonten
    Klo uda abg gini, anakku malah nolak jadi model konten ibunya, haha

    ReplyDelete
  2. Meski masih single, dulu tuh ada juga kerjaan yang nyertain anak sebagai model. Terus kadang emang ada aja dramanya. Sejauh ini sih produknya mereka suka. Paling ngumpulin mood aja tuh buat foto yang agak bagusan

    ReplyDelete
  3. aku udah pernah sama suami pake jasa wifi.id ini, tapi entah waktu itu apa karena layanannya baru di loncing atau fasilitas di beberapa tempat yang aku datangi belum siap. Bagi kami agak kurang nyaman pake layanan ini, jadi untuk saat ini layanan indiohimenya cuma di sekitar rumah saja. moga nanti akan lebih bain deh

    ReplyDelete
  4. akuh banget ni jaman masih ada job libatin anak dan boyz masih kecil. bener moody banget buat arahin mereka kelihatan hepi n menikmati di konten kita. kalo skr mah jangankan buat konten, difoto biasa aja ogah haha.

    ReplyDelete
  5. Aku biasanya kendalanya di emosi, xixixi.. Kadang pas selesai take entah itu foto atau video trus ada yang kurang sesuai dan kita pengen ulang, anaknya keburu bete. Huhu...

    ReplyDelete
  6. Iya nih, aku mulai rutin bikin konten bareng anakku sejak usianya 5/6 tahun dan memang terasa banget kendalanya meskipun bertahun-tahun sudah berlalu malah diusianya sekarang 12 tahun mulai susah diajak bikin konten, kalau pun mau harus nunggu pulang sekolah dulu dan itu sudah sore banget...yah lebih ke kendala waktu sih sekarang.

    ReplyDelete
  7. Susah susah gampang siii. Kalau aku biasanya dengan anak yang lebih gede udah bisa banget di briefing begini begitu. Tapi kalau sama adeknya yang paling bontot bisa keringetan ngebujuknya wkwkwk. Tapi seru banget sii ngajakin anak2 ngonten.

    ReplyDelete
  8. Diriku yg cuma sekali2 aja foto sama anak kecil, deg2an juga. Pernah waktu itu adeknya Giva mau foto, eh ngantuk. Ya udah akhirnya besok pagi pas dia lagi seger. Untung adek sekarang udah gampang diarahin dan gak moody. Justru Giva yg lebih bikin deg2an, karena anaknya moody. Tapi keduanya sekarang senang difoto, dan Giva juga udah ngerti kerjaan bu ita, haha... Jadi mau2 aja bantuin.

    ReplyDelete
  9. Itulah suka duka menjadi content creator 😀😀 Zaman anak2ku masih kecil dulu biasanya mau banget dan oke ga ada masalah jadi modelnya. Tapi makin abg jadi agak susah wkwkwkwk. Alhamdulillaah akhirnya mau2 aja sih kan dapat bagian juga wkwkwkwkw 😂

    ReplyDelete
  10. Iya, memang butuh effort banget ya kalau pas buat konten harus dengan anak. Alhamdulilah sejauh ini anakku kooperatif semua sih, apalagi kalau pas mereka suka produknya. Yang ketempuhan emaknya kudu nyediain lagi produk yang disuka hihi

    ReplyDelete
  11. Menarik nih penawaran Indihome dengan Wifi.id, karena meski di rumah udah ada Indihome, tapi kalo keluar rumah ya harus siapin jaringan internet di hape. Selama ini aku kalo keluar rumah pakai provider lain, penasaran gimana caranya dengan fasilitas yang ada dari Indihome

    ReplyDelete
  12. Saya juga ngasih reward Mbak jika mengajak anak ngonten berbayar. Yang agak sulit di saya masalah emosi ... Terutama yg bungsu, kalau lagi jelek mood-nya ya ditunggu bagus lagi padahal sudah sepakat mau ngonten sebelumnya 😅

    ReplyDelete
  13. iya banget nih drama kalau bikin konten sama anak, dari anak bad mood, enggak mau pakai baju sesuai brief sampai dia pengen main aja hahah... emang seru berkonten ria bareng anak

    ReplyDelete
  14. anakku yang menurutku bisa menjadi jalan ninja buat aku mendapatkan penghasilan lain tapi dia moody banget buat dikontenin

    ReplyDelete
  15. Saya sedang mengalaminya, Mbak. Anak yg memasuki usia 3 tahun, kalau ngelihat saya buka laptop mau ngetik, dia ikut nimbrung, dibilangin gak mau. Maunya ikut nutul-nutul keypad.

    Terus kalau bikin video bareng, dia sukanya gak mau. Kudu cari waktu atau momen yg pas deh.

    ReplyDelete
  16. Wahh relate sih mbak. Kalau anakku lebih banyak kendala emosi. ya emosi anaknya ya emosi emaknya hahaa. kadang mereka mau main atau capek pasti bete kalau diajak ngonten (riafasha)

    ReplyDelete
  17. Sudah merasakan semua kendala ini haha
    Jadi bener bener harus muter otak agar semua berjalan lancar
    Konten jadi, ngasuh anak juga tetap jalan

    ReplyDelete
  18. Ya Allah..
    Iya banget, kak Ade.. Suka lupa kalo si bintangnya teh anak kecil. Jadi kudu ada banyak sogokanya biar berkonten ria tetap lancar. Rasanya kalu uda oke semua, tapi kelamaan persiapan, mood anak bisa mendadak terbang tinggi.

    Huhuhu...nangis dulu gasii..

    ReplyDelete
  19. Bener banget mb Ade, kalau ngonten sama yang kecil sogokannya udah pasti harus tersedia, tapi kalau moodnya lagi jelek buyar semua sogokan jadi ga mempan, harus nunggu stabil dulu.

    ReplyDelete
  20. Masyaa Allah keren sekali para Bunda ini kalau urusan bikin konten bareng anak. Mikirnya mesti berkali lipat daripada bikin sendirian. Kendalanya banyak banget memang ya tapi kalau suda ada internet indihome aman. Dimana saja bikin konten tak ada masalah

    ReplyDelete
  21. Wah, aku banget nih sering kesulitan kalo ngonten bareng anak. Apalagi anak bungsu. Aduh sama dia mah aku sering nyerah. Kalo diarahin susah. Maunya sekehendak sendiri. Kalo agak dikerasin, pundung. Yang paling nurut mah anak ketiga. Dia lebih gampang diarahin.

    ReplyDelete

Aduuuh ma kasih yaaa komentarnya. Tapi mohon maaf, buat yang profilnya "unknown" langsung saya hapus. Semoga silaturahmi kita selalu terjaga walau lewat dumay. Selamat membaca tulisan yang lainnya ^_^