Sabtu, 27 Mei 2017

Biskuit Rempah Verkade Speculaas

www.adeufi.com


Assalamu'alaikum wr,wb,
Bismillahirrahmanirrahiim

Ayooo.. pasti belum pernah kaaan makan biskuit rempah?
Iya, di Indonesia sangat jarang produksi biskuit rempah. Banyaknya produksi biskuit susu, biskuit gandum, biskuit mentega. Kalau biskuit rempah dan enak itu biasanya dibuat sendiri dan pada moment-moment tertentu, seperti perayaan hari raya. 

Biskuit rempah yang saya sering makan itu buatan adik papa, yaitu kue bangkit. Atau biskuit dari anak-anak ibu yang keturunan Arab, yaitu kue Ka'ak.

Pernah dengar biskuit rempah Verkade Speculaas?
xixixi.. pasti banyak yang jawab belum.

Apa sih biskuit rempah Verkade Speculaas?
Verkade Speculaas adalah biskuit khas dari negara Belanda dan Beligia. Asal mula namanya adalah biskuit Speculaas atau Speculoos yang artinya dalam bahasa Inggris dikenal dengan Gingerbread atau Biskuit Jahe.

Nah, kalau sudah bicara soal Gingerbread pasti sudah paham kaaan?
Ya biskuit khas yang selalu ada saat perayaan Natal bagi umat kristiani. Namun di Eropa, biskuit ini dibuat untuk perayaan hari St. Nicholas yang diadakan setiap tanggal 5 Desember di Belanda dan tanggal 6 Desember di Belgia.

Biskuitnya dengan rasa rempah-rempah ini mempunyai ciri khas bentuk biskuit bergambar dibagian depan dan datar dibagian belakangnya. Beda dengan Gingerbread yang berbentuk orang. Gambarnya beragam. Gambar-gambar khas kedua negara tersebut dan gambar tentang cerita tradisional St. Nicholas.

Biskuit gambar orang

Lalu kemudian diberi nama Verkade karena biskuit ini diproduksi oleh perusahaan Belanda yang bernama Verkade.

Sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Speculaas dan https://en.wikipedia.org/wiki/Verkade

Ok, cukup bicara tentang sejarahnya. Lalu saya tahu darimana?
Dulu waktu saya masih kecil, kira-kira tahun 80an, setiap pulang dari dinas di Timika papa selalu bawa Biskuit itu. Waktu itu papa selalu bawa yang kemasannya kaleng kotak. Saya sama kakak saya dulu suka rebutan cari gambar yang kami suka. Saya dulu sukanya gambar orang, gajah dan kincir angin. Dalam 1 kaleng itu gambarnya hanya ada 2 - 3 gambar yang sama, tapi ditaruhnya ngacak. Makanya kadang suka berebut cari gambar kesukaan.

kemasan kaleng
(photo taken by pinterest)

Setelah pindah dari Papua (dulu Irian Jaya), saya sudah jarang dapat biskuit itu lagi. Boleh dibilang nggak pernah malah. Karena memang barang itu import dan langka.

Akan tetapiiii... kemarin saat saya belanja bulanan di Giant saya menemukan biskuit ini. Namun sekarang kemasannya plastik seperti kemasan-kemasan biskuit pada umumnya. Duuuuh langsung dong saya beli. Saya beli 1 dulu, saya takut rasanya beda dengan yang dulu saya pernah coba. Karena yang sekarang ini biskuitnya diproduksi oleh PT Dua Berlian.

Begitu saya coba dirumah... OMG samaaa rasanya.

Kemasan baru Biskuit Verkade Speculaas
Gimana sih rasanya sampai sebegitu rindunya sama biskuit Verkade Speculaas?
Rasa biskuit ini kaya banget sama rempah-rempah. Berasa kayu manisnya. Sebenarnya rasa asli biskuit Speculaas ini adalah biskuit karamel biasa, namun semenjak jaman Hidia Belanda, mulai memasukkan rempah-rempah seperti merica, kayu manis, jahe, cengkeh  dan pala pada bahan utama pembuatan biskuit Verkade Speculaas. Bahkan beberapa keluarga di Belanda menambahkan dengan adas manis.

Iiihhh.. Ga enak kaaan?
Jujur, saya termasuk yang kurang suka dengan biskuit rempah. Tapi Verkade Speculaas ini rasanya nggak medok rempah dan agak pahit seperti kue-kue rempah yang pernah saya makan. Manisnya juga nggak kelewatan manis. Pas semua. Rasa rempah dan manisnya pas. Cocok banget buat teman ngopi dan ngeteh.

Kriuk-kriuknya juga pas banget, nggak kekerasan. Kalau digigit nggak pakai lama, langsung nyes dimulut. Sekalipun sudah kena angin atau biasa kita bilang melempem. Tetap rasanya nggak hilang. Masih berasa krenyes-kreyes rempahnya.

Rasa Biskuit Verkade Speculaas ini mengembalikan kenangan masa kecil saya. ecieee sok melow. ^_^

Dimana belinya dan berapa harganya?
Verkade di toko offline hanya ada di supermarket besar saja, seperti Hypermart, Carefour, Giant, dll. Tapi kalau kita mau beli online juga banyak, seperti tokopedia, bukalapak, dll.

Dulu biskuit ini (apalagi era Hindia Belanda) harganya termasuk kategori biskuit mahal. Karena orang-orang Belanda harus mengimport rempah-rempah dari negeri kita. Namun sekarang kita bisa mendapatkannya dengan harga kisaran Rp 11.000 - Rp 20.000.

Ini kan biskuit buatan orang Belanda nih. Halal nggak?
Kalau jaman saya kecil saya nggak paham tentang halal atau tidaknya sebuah makanan. Namun saat ini orang-orang muslim sudah sadar akan kehalalan sebuah makanan. Nah, Biskuit Verkade Speculaas yang diproduksi PT Dua Berlian itu ada logo halalnya. Jadiiii... makin cinta deh sama Verkade Speculaas. Selain pelepas rasa rindu dan enak rasanya, Verkade Speculaas juga halal Insya Allah.

Ada logo halal dan BPOM nya loooh

Nah, yang belum coba.. silakan coba 1 bungkus saja dulu. Pasti nanti nagih deh. Selamat mencoba!


Wassalam

22 komentar:

  1. ini mah kesukaan aku sekaliiii

    BalasHapus
  2. Aku tauuuuu kok ini aku pernah makan banyak pas masih kecil, mbak Ade...Verkade hhhmm jahenya terasa ya.Oooh sekarang harganya 11.000-20.000 ya? Coba ah kali aja lagi ngemall bisa beli ini. Kenangan masa kecil hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. he eh.. cendrung ke kayu manis sih rasanya, rul. tapi memang enak ya ^_^

      Hapus
  3. aahhh jd pgn beli ...dimakan sm teh anget endezz bgt nih mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu uh, Mba emang cocok buat temen ngeteh atau ngopi ^_^

      Hapus
  4. Patut dicoba ini makanan sehat

    BalasHapus
  5. Wah aq blum tau biskuit yang ini..

    Ya ampun biskuitnya udah dari jaman jadul tapi tetep eksis sampai sekarang.

    BalasHapus
  6. Ini kesayanganku di masa kecil dulu.
    Sekarang susah ditemukan di tempatku.
    Ntar aku coba-coba tanya sama SPG di Giant/Hypermart deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama berarti kita ya, Mba ^_^

      Hapus
  7. biskuit legenda nih dari zaman penjajahan. Aku belum pernah. Mau coba trus sekalian dibuat main mencocokkan gambar

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mba rempahnya ambil dr negeri kita tercinta ini ^_^

      Hapus
  8. Aduhh ini biskuit favoritku dari kecil! Tapi sayang aku sudah berhenti makan karbohidrat dan gula.. jadi hanya tinggal kenangan manis aja sekarang :)

    BalasHapus
  9. Aku ga pernah ummi wkwk. Nah bener banget ketika ngomong biskuit rempah yang ada orang bingung. Ehh pas ngomong ginger bread langsung mudeng deh wkwkkw. Oalah Verkade itu nama pabriknya to. Bolehlah nyobain kapan-kapan wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, cobain deh. Enak loooh ^_^

      Hapus
  10. Saya baru tau, Ummi. Kalau di rumah yang doyan segala macem biskuit itu Tante, karena buat ngemil di toko atau sembari celup teh. Ntar beliin buat tante aja deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... iya coba kasih tante deh. Enak buat temen ngeteh

      Hapus
  11. Aku sukaaaa biskuit inii :D. Dulu pas masih tinggal di aceh, supermarket di komplek rumah, itu menjual produk2 impor krn dulu banyak expat2 luar yg kerja di perusahaan minyak di aceh. Makanya biskuit ini banyak dijual :D. Enaaaaak, aku yg sbnrnya g doyan biskuit krn eneg, kalo biskuit rempah gini ga bikin eneg :) walo dimakan banyaj :D

    BalasHapus
  12. baru nyoba ini... padahal aku gak begitu suka rempah2...tapi sekali coba jadi ketagihan... niat pengen beli lagi,, tapi lupa nama nya,, coz bungkus nya dah kebuang..hikz...trus search di google dgn kata kunci "biskuit rempah" ..jadi nya ketemu deh ulasannya mb ade ufi... tinggal hunting di giant.. heheee.. thx ulasannya sista... ☺

    BalasHapus

Aduuuh ma kasih yaaa komentarnya. Semoga silaturahmi kita selalu terjaga walau lewat dumay. Selamat membaca tulisan yang lainnya ^_^