Resep Bir Pletok


Bismillahirrahmanirrahiim
Assalamu'alaikum w.w.

Masih ingat ceritaku tentang Umami Food Marathon dari Aji-no-moto dan Tabloid Bintang?
Buat yang belum baca, silakan baca ini dulu ya : Umami Food Marathon Aji-no-moto mengungkap 5 fakta tentang MSG

Nah, pada Umami Food Marathon itu kami diajak kulineran khas Betawi mulai dari Jakarta Timur dan berakhir di Jakarta Selatan. Pada Destinasi ke 3 di Cagar Budaya Betawi Setu Babakan, kami diberikan workshop membuat Bir Pletok.


Kenapa dinamakan Bir Pletok?
Menurut Ibu Aci, yang memberikan workshop, asal mulanya ada Bir Pletok itu saat jaman penjajahan Belanda. Tau sendiri yaa.. Belanda kan menjajah kita selama 350 tahun. Jadi ya karakter dan kebiasaan mereka terbawa ke rakyat Indonesia. Salah satunya minum beer. Masih berdasarkan cerira Ibu Aci, bahwa para penjajah itu disaat cuaca dingin mereka selalu minum beer untuk menghangatkan badan.
Ibu Aci sedang menjelaskan workshop

Nah, orang Betawi melihat kebiasaan para kompeni (bahasa film untuk bule-bule penjajah) itu punya keinginan mencobanya. Berhubung rakyat Betawi mayoritas muslim, jadi mereka pun cari cara bagaimana bisa menikmati minuman yang menghangatkan tersebut. Dan dibuat lah minuman yang diberi nama Bir Pletok.

Menurut penjelasan Ibu Aci, kata Bir berarti sumber mata air. Sedangkan kata Pletok diambil karena jaman dulu air nya disimpan dalam bambu. Kalau mau dingin dimasukkan es batu. Saat dikocok berbunyi pletok. Makanya diberi nama Bir Pletok,

Nah, sekarang saya mau memberikan resepnya. Supaya Bir Pletok bisa dinikmasti di rumah masing-masing. Catat ya!

RESEP BIR PLETOK

Bahan-bahan :
  • Jahe iprit (digeprek, jangan kupas kulitnya cukup dibersihkan)
  • Jahe gajah (digeprek, jangan kupas kulitnya cukup dibersihkan)
  • Daun jeruk purut 2 lembar
  • Daun pandan 1 lembar dipotong 2
  • Kayu manis 1 batang dipotong-potong
  • Biji Pala 5 butir (dihaluskan)
  • Kayu Misoi 2 potong
  • Cengkeh 1 SDM
  • Kapulaga 1SDM (digeprek)
  • Lada hitam/putih 1SDM (haluskan)
  • Kayu Sechang segenggam
  • Sereh 3 batang (dikeprek)
  • Cabe Jawa 1SDM (haluskan)
  • Gula
  • Garam
  • Air 1 panci besar 
  • Kaos buat menyaring

(Banyak yaaaa... ada 14 bumbu rempah)

14 rempah bahan Bir Pletok

Cara Membuat :
  • Didihkan air terlebih dahulu kurang lebih 30 menit.
  • Masukkan semua bumbu (kecuali kayu sechang, gula dan garam) masak hingga mendidih kembali.
  • Masukkan kayu sechang, aduk-aduk hingga air berubah warna menjadi merah. Setelah merah matikan kompor.
  • Setelah agak dingin, saring air rebusan dengan menggunakan kaos, agar ampas rempah tidak ikut kedalam.
  • Masak kembali air dengan diberi gula dan garam secukupnya, hingga rasa yang kita inginkan.
  • Setelah dapatrasa yang diinginkan, matikan kompor. Bir Pletok siap disajikan. ^_^

Tips penyimpanan (agar tahan 3 bulan):
  1. Pilih wadah dari kaca (botol kaca).
  2. Sterilkan dulu wadah botol yang hendak kita gunakan dengan merebusnya di air mendidih.
  3. Isi botol dengan Bir Pletok yang sudah agak dingin. 
  4. Rebus kembali botol yang telah diisi Bir Pletok di air mendidih kurleb 3 menit.
  5. Tutup wadah botol setelah agak dingin.
  6. Bir Pletok bisa tahan 3 bulan tanpa masuk ke dalam kulkas, cukup letakkan di tempat yang sejuk.
Tips penyajian :
  1. Jika ingin siapkan panas, cukup dihangatkan biasa, jangan sampai mendidih.
  2. Setelah kemasan dibuka, sebaiknya dimasukkan ke dalam kulkas agar tahan 3 bulan, karena jika kemasan sudah terbuka hanya bertahan 3 hari di suhu ruang.


KHASIAT BIR PLETOK
Bir Pletok ini mempunyai beberapa khasiat. Khasiat yang didapat dengan meminum Bir Pletok adalah :
  • Menghangatkan badan.
  • Menjaga stamina tubuh.
  • Mencegah dan menyembuhkan influenca.
  • Mencegah dan menyembuhkan masuk angin.
  • Mendetoksifikasi tubuh.

Oiya, semua rempah-rempah ini bisa didapat di pasar tradisional, di toko herbal atau toko bahan jamu. Tinggal dipraktekan deh. Nah, Sudah punya resep dan tau khasiatnya. Selamat mencoba ^_^

Wassalam




39 komentar:

  1. Kalau di rumah ane, tepatnya pasar johar baru tinggal beli paketan 20.000 bahan bahan tinggal rebus dan kasih gula

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah enak banget ya.. Ada paketan bahan rempahnya. Mau juga tuh ya.. Praktis.

      Hapus
  2. Di RW miss tiap hari jualan bir pletok. Pakai susu enaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah belum coba kalau pakai susu. Mgkn rasanya seperti sekuteng ya?

      Hapus
  3. Wah iya bir pletok banyak banget ya atributnya yang mau direbus, haha... Ini selera Ummi banget ya. Waktu itu adek juga bilang, napa lu nggak beli? Kan enak. Haha gara2 nggak doyan jadi nggak beli.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Emang enaaak, nita.

      Hapus
  4. bir pletok ini mirip-mirip dengan wedang uwuh ya,
    btw kalo di Lampung yanng Jual Bir Pletok dimana ya mBak..
    adakah yang rekomended??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah saya kurang paham, mas. Lah di kota asalnya saja terbatas, mas. Adanya di setu babakan yang saya tau.

      Hapus
  5. Ulalaaa cocok nih dicoba pas lagi di lampung Barat

    BalasHapus
  6. Aku belum pernah bikin bir pletok. Tapi pernah minum bir pletok yang siap saji. Enak juga kalau dingin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba. Kalau males skrg banyak kok dijual di setu babakan. Setiap hari ada ^_^

      Hapus
  7. Belum pernah coba, jadi belum tau rasanya. Hik..hik..hik.. boleh dicoba resepnya, bahan bahannya juga mudah di dapat di tempat ku,, makasih resep bir pletok nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau di daerah2 masih banyak rempah2 ya. Mudah dicari juga.

      Hapus
  8. Jadi itu asal usul nama bir pletok, karna saat di kocok bunyi es batunya pletok2...hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu uh, Mba. Menurut sejarahnya begitu ^_^

      Hapus
  9. Jarang banget ini minuman ditemukan, sekarang sdh bisa buat sendiri deh, makasih mba resepnya.. semoga semua bahan rempah-rempahnya bisa ditemukan di pasar tradisional. Slurup!

    BalasHapus
  10. Baru tau ada minuman bir pletok. Hehe... Boleh tu kalau lagi musim dingin kayak gini.
    Info yg menarik mbk, bisa di coba... Biar pletok2.

    BalasHapus
  11. Oooooh aku baru ngeh kalau memanaskan bir pletok jangan sampai mendidih hehe cukup sampai panas biasa aja ya. Aku beberapa kali minum ini enak deh badan anget2 gitu jadinya. Iya betul bisa tahan 3 bulan kalau ditaruh di kulkas. Rumahku kan dkt setu Babakan. Gampang kalau mau tinggal naik motor ccuuuuzz hihi 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya katanya khasiatnya hilang kalau hangatkannya sampai mendidih.

      Hapus
  12. Aku pikir bir beneran yang pake alkohol. Gak asing sih sebenernya, tali gak minat coba, wong namanya aja udah bir. Kirain setara sama anggur dkk itu. Ternyata enggak. Dan punya segudang manfaat. Kapan kapan harus coba nih.

    Aku kalo lagi di jatim, di kota batu terutama, kalo lagi hujan dan dingin sukanya minum STMJ sedeppppp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ini enak bangeeet, mba. Patut dicoba. Ini rasanya serupa dengan wedang jahe di daerah Jawa Tengah.

      Hapus
  13. Walaupun orang Betawi, aku blm pernah nyobain bir pletok ini. Isinya rempah-rempah ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba leyla nih sebenarnya orang Garut atau orang Betawi?

      Hapus
  14. Alamakk banyaknya bahan yah mbakk.. *brb* beli jadi.. wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Iya beli jadi ada di setu babakan ^_^

      Hapus
  15. Jaman smp aku sering bikin hihihihu. Rasanya unik dan jarang ada entah sekarang nemunya paling di festival jajanan betawi itupun jarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak di setu babakan. ^_^

      Hapus
  16. saya belum pernah minum bir pletok loh, bisa dicoba

    BalasHapus
  17. Kalau di pasar ku ada bir pletok yang ramuannya sudah sepaket. Harganya 10 ribu jadi tinggal tambah air aja 1 liter

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah enak ya rempahnya sudah siap masak. ^_^

      Hapus
  18. mau nyoba juga ah buatin suami biar makin fresh. cuma sempat mikir namanya kok bir pletok hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang kan sudah tau, mba.. Ayo buat hehe

      Hapus
  19. Jadi pengen nyobain bikin, kirain ini minuman apa.. Tau nya khas indonesia juga hihi

    BalasHapus
  20. Wah pengen nyobain bir pletok. Ini sama seperti wedang jahe ga mbak rasanya? Kalau cuaca dingin enaknya minum yang seperti ini

    BalasHapus

Aduuuh ma kasih yaaa komentarnya. Semoga silaturahmi kita selalu terjaga walau lewat dumay. Selamat membaca tulisan yang lainnya ^_^