3 Cemilan Khas Betawi


Bismillahirrahmanirrahiim
Assalamu'alaikum w.w.

Wah sudah tanggal 14 saja ya? Saatnya #14foodtaaaaaaaalk.. *pake toa
Seperti biasa ditanggal 14 setiap bulannya, kami (saya, Nita, Febri dan Nurul ) bincang-bincang soal makanan. Memang kita berempat doyan icip-icip makanan apa aja. Kalau kata Miss Nita, mulut kami dibayar untuk mencicipi makanan bukan untuk nyinyir.. asyeeeek ^_^

Mungkin buat teman-teman yang belum pernah membaca cerita #14foodtalk bisa baca-baca cerita saya dilabel #14foodtalk. Kalau bulan lalu kami berbincang-bincang tentang aneka mie, kali ini kami akan menulis tentang makanan cemilan khas daerah kami masing-masing.




Bagi sebagian yang mengikuti cerita-cerita di blog saya (ge er deh.. berasa seleb ^_^) mungkin sudah mengetahui saya berasal dari mana. Ya, saya asli anak Jakarta a.k.a anak Betawi asli. Beberapa bulan lalu saya pernah menampilkan masakan khas Betawi yang nyaris punah dalam lomba, dan alhamdulillah mendapat juara ke-2. Saya waktu itu menulis tentang SAYUR BABANCI.

Nah, kali ini saya coba bahas tentang cemilannya. Saya pikir awalnya mudah mendapatkan makanan khas daerah saya ditempat saya tinggal. Ternyata nggak gampang ya. Padahal kan Depok ga jauh dari Jakarta. Ada sih, tapi jarang.

Susah-susah saya cari di Depok ternyata malah ketemu di tanah kelahiran saya. Namanya makanan khas daerah, yaaa banyak dapat di daerah asal makanan tersebut. Saya pun dapat banyak di Stasiun Tebet. Persis di depan pintu keluar stasiun.

Ada banyak jajanan khas Betawi disana, tapi saya memilih 3 cemilan saja. Yuk, kita baca apa saja 3 cemilan khas Betawi tersebut.


Dengar namanya pasti kebayang kue yang bentuk dan rasanya seperti kue pukis atau kue cubit ya? Hmm.. di Depok memang banyak warung Kue Pancong sebagai tempat nongkrong para driver transportasi online atau anak-anak sekolahan. Tapi Kue Pancong yang dijual bukan Kue Pancong khas Betawi.
kue pancong yang dijual di Depok

Bentuknya saja yang sama, yaitu setengah lingkaran dan tebal. Jika kue pancong yang dijual di Depok terbuat dari tepung terigu dan telor, Kue Pancong Betawi terbuat dari tepung beras, kelapa parut dan santan. Kue Pancong Betawi tidak perlu pengembang (ragi). Rasa gurihnya terdapat pada santan dan sedikit garam. Biasanya kalau saya makan Kue Pancong saat baru keluar dari panggangan dengan ditaburi gula pasir atasnya. Hmm.... rasanya.. yummy... creamy-creamy manis gitu deh. Cocok buat teman ngopi atau ngeteh.

Kue Pancong juga ada di Jawa Barat dan Jawa Tengah. Jika di Jawa Barat Kue ini dikenal dengan sebutan Kue Bandros, sedangkan di Jawa Tengah disebut Kue Rangin.
Kue Pancong Betawi / Kue Bandros
Hmm.. jangan salah lagi yaa menyebut kue khas Jakarta yang satu ini. ^_^
Masuk kue yang kedua yaitu Kue Rangi



Kue ini juga ada di Depok, tapi super jarang lewat depan rumah lagi. Kabarnya kemarin tukan kue rangi yang lewat depan rumah saya, sudah mangkal di depan masjid Al Muhajirin Depok atau di Pasar Depok Jaya. Tapi tetap saja saya nggak ketemu. Saya sampai bolak balik ke pangkalan tukang kue ini seperti yang diinfokan oleh teman dan tukang-tukang kaki lima dibelakang pasar. Tapi seperti yang saya tulis diatas, saya justru ketemunya di Stasiun Tebet, saat saya hendak menghadiri acara blogger gathering.

Ok, kita langsung lanjut ke penjelasan kuenya yaaa.


Kue Rangi ini bisa dibilang kembarannya Kue Pancong. Cuma bukan kembar identik. Apa yang membuat mereka serupa tapi tak sama.

1. Bentuknya
Bentuk Kue Rangi ini hampir sama dengan Kue Pancong, hanya saja beda di tebal tipisnya kue tersebut. Kue Rangi lebih tipis dari Kue Pancong, tapi Kue Rangi lebih panjang dan lebar dari Kue Pancong.

2. Adonannya
Dari adonannya pun hampir sama, hanya dibedakan oleh tepungnya. Jika Kue Pancong dari tepung beras, Kue Rangi dari tepung sagu. Itu sebabnya kalaupun dibuat agak tebal dan dalam, Kue Pancong tetap lembut dimakan, sedangkan Kue Rangi lebih ke crunchy. Salah satu alasan kenapa cetakan Kue Rangi dibuat tipis dan cetek kata orang Betawi, alias tidak dalam. Kebanyang doooong ngunyah-nya seperti apa kalau dicetak sama dengan Kue Pancong.

3. Topingnya
Orang Betawi itu bisa dibilang Sumateranya orang pulau Jawa. Kenapa? hampir sebagian besar makanannya menggunakan bahan dasar kelapa/santan. Tapi berhubung berada di pulau Jawa, bukan sekedar gurih saja, namun ada campuran rasa manisnya.

Seperti halnya Kue Pancong, Kue Rangi diberi toping gula. Kalau Kue Pancong cukup ditabur gula pasir, Kue Rangi dibuat pasta gula merah yang dicampur dengan larutan tepung sagu, sehingga toping gula pada Kue Rangi lebih kental. Malah terkadang toping gula Kue Rangi ini diberi 3 aneka rasa buah yang harumnya khas dan bikin ngiler, yaitu buah nangka, nanas dan durian. Nah buah terakhir tuh demenan ane.
Toping gula merah yang menggiurkan

Kue Rangi dan Kue Pancong sudah. Nah, sekarang kue yang ketiga. Kali ini kue yang ketiga beda jauh bentuk dan adonannya, yaituu... Kue Ape



Bagi saya, Kue Ape ini adalah kue yang nggak ada jawabannya setiap kali kita tanya namanya.
Kok bisa?
Iyalah, karena orang Betawi kalau bilang kata 'Apa', mereka hanya merubah huruf terakhirnya dengan huruf 'e', jadi  Apa = Ape.
Maka, jika orang Betawi bertanya kepada tukang Kue Ape yang orang Betawi juga akan seperti ini :

Bang, eni kue apaan ye?
Kue Ape, Neng
Yeee.. si Abang, ditanya malah balik nanya. Mane aye tau eni kue ape. Udeh serius dong Bang, eni kue ape ye?
Bener, Neng.. ini Kue Ape.
Ah, Abang becanda mulu 'ni. Udeh deh ye Bang, aye tanya sekali lagi ni. Kagak pake becande ye. Ini kue ape? (mulai emosi)
Eni namanye Kue Ape, Neeeeeng (mulai gedeg ^_^)
Aaaah, au ah Bang. Aye kagak jadi beli (emosi jiwa dan pergi ngeloyor)
*The End

Berdasarkan cerita cang cing, nama asli Kue Ape ini agak vulgar. Kue Ape itu sebenarnya berawal dari kue belanda Pancake. Hanya saja orang Betawi dulu tidak bisa menyebutnya dalam bahasa Belanda tersebut. Tapi jaman dulu di Indonesia belum punya wajan datar. Mereka membuatnya dengan wajan cekung. Maka bentuknya pun tidak seperti pancake. Melainkan seperti payudara perempuan. Emang dasarnya orang Betawi itu nyablak (baca : asal keluar kata dari mulutnya tanpa dipikir dulu) mereka pun menamakan kue tersebut dengan Kue Te**k (maaf di sensor, yang nulis nggak enak bacanya).

Namun entah siapa yang mulai duluan, namanya berubah menjadi Kue Ape. Kalau berdasarkan cerita cang cing tuh berubah karena cerita berikut :

Suatu hari ada seorang tamu dari luar daerah datang berkunjung ke rumah sahabatnya yang orang Betawi. Lalu sebagai hidangan untuk tamu, istri tuan rumah menyajikan Kue Ape.

Tamu : Wah repot-repot nih, Bu
Istri: Ah, kagak Bang.. cuma sajian kecil aje nih buat temen ngupi.
Suami : Ayo dimakan, Bang!
Tamu pun memakan kue tersebut. Si Tamu takjub dengan kelezatan kuenya.

Tamu : Waaah kuenya enak nih, Bu. Kue apa ini namanya?
Suami dan Istri tersebut main lirik-lirikan, bukan main gundu. Mereka bingung mau nyebutin nama kuenya. Dalam kebingungannya Si Istri bertanya kepada suaminya,
Istri : hmm.. Kue Ape ye, Bang?
Rupanya pertanyaan Istri ini dianggap sebagai jawaban sama Tamu.
Tamu : Oooo Kue Ape. Enak, Bu Kue Apenya.
Suami Istri itu pun langsung mengiyakan saja nama baru yang ditemukan tanpa sengaja. Maka sejak saat itu nama Kue tersebut berubah menjadi Kue Ape.

Hihihi.. saya yang dengar cerita tersebut cuma bisa cengar cengir mendengarkannya. Lagian siiih, ngasih nama nggak enak banget.

Kue Ape juga disebut kue serabinya orang Jakarta. Bentuknya hampir sama dengan serabi Solo. Namun kalau serabi Solo kuenya lemas pinggirannya dan langsung manis sekali tengahnya, sedangkan Kue Ape mempunyai pinggir yang garing dan tengah manis gurih.
kue serabi solo

Adonan Kue Ape ini terbuat dari campuran santan, tepung beras dan tepung terigu. Gurih dari santan menjadi nikmat sekali dengan sedikit manis gula. Bahkan sekarang ada beberapa yang jual dengan variasi tengahnya diberikan meses atau parutan keju.

Dari ketiga cemilan khas Betawi tersebut ada 1 ciri khas masakan Betawi yang bisa kita ambil dari adonan pembuatnya, yaitu kelapa/santan. Dan dari semua resep yang saya dapat tentang masakan Betawi selalu pakai santan.

Nah, itulah 3 kue cemilan khas dari daerah saya, jika kalian ingin membaca cemilan dari daerah teman-teman saya, silakan kunjungi web mereka dibawah ini :

Nita : www.nitalanaf.com
Nurul : www.nurulsufitri.com
Febri : www.tulisanfebri.com


Selamat membaca ^_^

Wassalam



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Aduuuh ma kasih yaaa komentarnya. Semoga silaturahmi kita selalu terjaga walau lewat dumay. Selamat membaca tulisan yang lainnya ^_^