Kamis, 23 November 2017

Sambel Uleg Serba Guna

Sambal

Bismillahirrahmanirrahiim.
Assalamu'alaikum w.w.

Orang Indonesia itu bisa dibilang sangat ketergantungan sekali denga buah yang bernama cabe. Makanan itu kalau nggak ada pedas-pedasnya seperti hambar. Cabe levelnya sudah sama dengan garam.. hahaha..

Sekalipun manis makanannya tanpa rasa pedas sedikit itu kurang enak sepertinya. Dulu awalnya saya sama sekali nggak suka dengan yang namanya masakan pedas. Pedas dari lada aja nggak suka apalagi dari cabe. Dari kecil kalau makan indomie bumbu cabenya pasti nggak dimasukin. Tuh, saking nggak sukanya.

Saya kagum ketika melihat orang yang dengan nikmatnya gigit 3 butir cabe rawit hanya untuk pendamping makan tahu. Wajahnya terlihat lempeng saja, nggak ada ekspresi pedas-pedasnya. Sedangkan saya, pernah jajal makan tahu dengan menggigit ujung 1 buah cabe rawit sebagai pendamping. Setelah tergigit cabe itu saya langsung menghabiskan tahunya, bahkan nambah satu tahu lagi. Kalau tahunya habis plus minum 1 botol air, itu pedasnya terasa sampai keluar bibir, bukan hanya di lidah saja. Lebay yaaa.. tapi kenyataan loh itu. ^_^

Tapi kini... hmm.. semua itu berubah, semenjak saya dekat dengan teman kuliah saya yang orang Sunda. Dia senang sekali makan lalapan dengan sambel uleg. Rasanya nikmat sekali. Nasinya bisa nambah terus. Saya pun penasaran. Saya mencoba makan apa yang dia makan. Dan beruntungnya saya suka sekali sambal uleg yang dibuat saat itu. Pedas sih awalnya, tapi seperti candu, belum puas kalau belum habis. Sejak itu, saya mulai berani setiap makan saya selalu mencari sambel uleg.


Kok dari tadi bicara sambel mulu sih?
xixixi.. lupa kasih tau.. Seperti biasa setiap bulannya saya, Nita, dan Nurul bincang-bincang soal makanan di setiap tanggal 14. Kami menyebutnya bincangan kami dengan #14foodtalk. Tema bulan November kali ini adalah tentang Sambal.


Diatas sudah dibahas bagaimana asal mulanya saya suka dengan buah bernama cabe, yang kemudian buah tersebut diolah menjadi sambel uleg. Sambel uleg buat saya masih juara sebagai teman makan nasi. Pakai telor dadar dan sambel uleg saja itu saya bisa nambah berkali-kali sampai sambalnya habis.. hahaha.. makanya langsing nih badan. :-p

Dan kali ini saya hendak berbagi resep sambel uleg dasar yang selalu saya buat. Sambel uleg dasar ini bisa menjadi sambel serbaguna. Loh, kok serbaguna? Maksudnya apa? Maksudnyaaa.. kalau tidak habis bisa dipakai untuk menu makanan balado, bumbu dasar merah atau nasi goreng. Seperti apa resepnya? Ini nih...

RESEP SAMBEL ULEG DASAR

Bahan :
Cabe merah 5 buah
Cabe rawit orange/hijau 2 buah
Bawang merah 3 siung
Bawang putih 2 siung
Tomat 1 buah yang kecil
Gula dan garam secukupnya

Sambal
Bahan-bahan sambel uleg dasar

Cara buatnya mudah sekali. Tinggal uleg semua bahan jadi satu. Jadi deh sambel uleg dasar. Kalau mau lebih gurih bisa ditambah terasi. Berhubung papa nggak suka terasi dan Adek Fi alergi seafood, jadi terasi diabaikan. ^_^

Bagi yang suka agak sedikit rasa asam segar, bisa diperas 1 buah jeruk limau (ingat limau yaaa bukan jeruk nipis) setelah menguleg seluruh bahan. Lalu diaduk rata.

jeruk
Beda jeruk limo dan jeruk nipis

Resep ini buat yang suka dengan sambel uleg mentah. Biasanya sambel mentah tidak bisa bertahan lama dan cepat basi. Agar sambel tahan lama, saya masak dulu semua bahannya. Bisa di rebus atau di goreng. Baru setelah itu diuleg. Lumayan agak awet.

Saya biasanya kalau di masak dulu bahanya, saya buat porsi besar. Jika tidak habis hari ini, saya simpan dikulkas dan esok hari tinggal merebus telor, maka jadi masakan telor balado. Begitupun dengan bahan yang lain, seperti ikan, ayam, daging, kentang, sampe ke menu spesial kita jengkol.  ^_^
Jengkol Balado

Kalau nggak ada bahan dan hanya tinggal nasi, tinggal saya tumis sambalnya, masukkan nasi. Aduk rata jadi deh nasi goreng. Kalau mau agak manis tambahkan kecap setelah memasukkan nasi.

Nah,itu cerita sambal versi saya. Untuk versi teman-teman silakan baca disini :
Nurul : www.nurulsufitri.com
Nita : www.nitalanaf.com
Febri : www.tulisanfebri.com

Sudah punya resep sambel dasar.. Selamat mencoba ^_^

Wassalam

8 komentar:

  1. Mba Ade saking ga suka pedes sampe bubuk cabe mie ga dipake duh beda banget sama akoh dari cilik uda suka pedes mungkin krn org sunda kek temennya mba hahaha..
    aku juga klo nyambel biar awet digoreng dulu n sama NO TERASI ga pada doyan :p

    BalasHapus
  2. Ini dia yang bikin ndut kepengen nambah nasi hihihi 😊😀 Makan ayam goreng pakai sambal uleg ini hhhmmm endeeeesas deh. Gampang ternyata ya bikin sambel. Aku ga suka nguleknya. Capek bisa keringetan hahaha... ditambahin jeruk limo wah..haruuum. cabai rawit orensnya lagi dunk 😍😍

    BalasHapus
  3. wah boleh dicoba nih, makasih resepnya sederhana

    BalasHapus
  4. Aku makan satu tahu, cabe rawitnya 5-6 buah, tergantung tingkat kepedesannya karena ada cabe yg gak pedes.

    BalasHapus
  5. Dirumahku sellau ada sambel uleg krn masakanku gak pedes, soalnya anak2 makan jg hehe. Tapi Maxy akhir2 ini jg suka pedes kyk bapak ibunya :D

    BalasHapus
  6. Gak bisa mba gak bisa sekali nambah berkali kali ini mahjj..syedap

    BalasHapus
  7. Aku jadi berani makan sambel pas menikah sama suami nih mba, soalnya di keluarganya suka nyambel uleg begini, dan ternata enak yaa

    BalasHapus
  8. Waaa diriku walau penyuka pedas tapi tetap kalau gigit rawit mentah gitu ga sanggup, haha... Bisanya sambal yang dimasak matang, kayak sambal ulek ini. Untuk macam2 balado enak ya :D

    BalasHapus

Aduuuh ma kasih yaaa komentarnya. Semoga silaturahmi kita selalu terjaga walau lewat dumay. Selamat membaca tulisan yang lainnya ^_^